Indikator Kinerja Pemerintahan Daerah


Pengukuran kinerja Pemerintah Daerah (Pemda) harus mencakup pengukuran kinerja keuangan dan non keuangan. Indikator  Kinerja Pemda, meliputi indikator input, indikator proses, indikator output, indikator outcome, indikator benefit dan indikator impact.

1.      Indikator Masukan (Inputs), misalnya:
a.    Jumlah dana yang dibutuhkan;
b.   Jumlah pegawai yang dibutuhkan;
c.    Jumlah infra struktur yang ada;
d.   Jumlah waktu yang digunakan.

2.      Indikator Proses (Process), misalnya:
a.    Ketaatan pada peraturan perundangan;
b.   Rata-rata yang diperlukan untuk memproduksi atau menghasilkan layanan jasa.

3.      Indikator keluaran (Output), misalnya:
a.    Jumlah produk atau jasa yang dihasilkan;
b.   Ketepatan dalam memproduksi barang atau jasa.

4.      Indikator hasil (outcome), misalnya:
a.    Tingkat kualitas produk dan jasa yang dihasilkan;
b.   Produktivitas para karyawan atau pegawai.

5.      Indikator manfaat (benefit), misalnya:
a.    Tingkat kepuasan masyarakat;
b.   Tingkat partisipasi masyarakat.

6.      Indikator impact, misalnya:
a.   Peningkatan kesejahteraan masyarakat
b.  Peningkatan pendapatan masyarakat.

Karakteristik Pemda sebagai pure non profit organization menempatkan organisasi ini mempunyai keunikan yang sangat berbeda dengan perusahaan bisnis. Pemda mempunyai tanggung jawab besar di bidang ekonomi dan sosial secara bersama. Pengukuran kinerja Pemda harus mempertimbangkan indikator-indikator ekonomi dan sosial secara komprehensif yang mencakup: 

1.      Kondisi Ekonomi Nasional:
a.    Tingkat pertumbuhan produk domestik bruto
b.   Produk domestik bruto riil per kapita
c.    Tingkat tabungan
d.   Defisit/surplus keuangan daerah.
e.    Utang dalam dan luar negeri.
f.    Cadangan emas dan devisa.

2.      Lingkungan Bisnis:
a.    Indeks kebebasan ekonomi.
b.   Perlindungan hak milik
c.    Indek persepsi korupsi.
d.   Kebebasan bank.

3.      Stabilitas dan Pengembangan
a.    Sebaran pendapatan.
b.   Paritas upah tenaga kerja pria/wanita.
c.    Tingkat pengangguran.
d.   Partisipasi politik.
e.    Jumlah pengungsi.
f.    Kepastian hukum.
g.    Jumlah kendaraan pribadi dan umum.
h.   Kondisi keamanan daerah.

4.   Kesehatan
a.    tingkat akelahiran.
b.   Harapan hidup.
c.    Tingkat kematian.
d.   Program pemeliharaan kesehatan.
e.    Pengeluaran untuk keshatan.
f.    Perbandingan penduduk dengan dokter/tenaga medis.
g.    Kecukupan gizi penduduk.

5.      Pendidikan
a.    Tingkat partisipasi pendidikan.
b.   Anggaran pendidikan.
c.    Kualitas tenaga pengajar.
d.   Kecukupan sarana dan prasarana pendidikan.
e.    Rata-rata tingkat pendidikan masyarakat.
f.     Pemerataan pendidikan.

2 comments:

retno yuliati said...

assalamualaikum, nice topic pak. Tapi saya susah mnemukan buku bapak, sudah saya cari di gramedia n toko buku terdekat di sekitaran Depok tidak ada...

iqbal alfarizhi said...

selamat siang pak, apakah saya bisa menggunakan kuisioner bapak ttg penilaian kinerja pemda dengan metode BSC. Terima kasih.